twins2010.com

Rekor Buruk Madrid di Kandang Man City

Manajer Manchester City, Josep Pep Guardiola (kiri), memeluk pelatih Real Madrid, Carlo Ancelotti, sebelum kedua tim bertanding pada leg pertama semifinal Liga Champions 2022-2023. Laga Real Madrid vs Man City yang digelar di Stadion Santiago Bernabeu pada Selasa (9/5/2023) malam waktu setempat itu berakhir imbang 1-1. Terkini, Real Madrid tersingkir dari Liga Champions usai kalah 0-4 dari Man City dalam leg kedua babak semifinal pada Kamis (18/5/2023). (Foto oleh JAVIER SORIANO / AFP)
Lihat Foto

- Laga Real Madrid vs Manchester City di Liga Champions (UCL) selalu menjadi laga yang spektakuler. Hal tersebut disampaikan pelatih Madrid, Carlo Ancelotti

Kedua tim telah bertemu di babak gugur UCL dalam tiga musim beruntun. 

Pada dua musim sebelumnya, pemenang laga ini selalu menjadi juara di akhir turnamen dengan Madrid menjuarai UCL pada musim 2021/2022 dan City tampil sebagai kampiun pada musim 2022/2023.

Baca juga: Daftar Semifinalis Liga Champions: Dortmund Vs PSG, 2 Wakil Spanyol Tersingkir

Laga Madrid vs City pada leg kedua perempat final Liga Champions akan digelar di Stadion Etihad, Rabu (17/4/2024) atau Kamis dini hari WIB.

Pertandingan ini akan menjadi penentu siapa yang akan lolos ke babak semifinal atau bahkan pemilik trofi si kuping besar musim ini setelah pada leg pertama di Santiago Bernabeu pekan lalu kedua tim bermain sama kuat 3-3.

“Ada banyak tim di Eropa yang sangat kuat dan mampu berjuang untuk memenangkan kompetisi ini,” kata Ancelotti. 

“Kami telah bermain satu sama lain selama tiga tahun terakhir dan itu selalu merupakan pertandingan yang spektakuler. Saya pikir besok (Kamis WIB) akan sama,” tambahnya.

Dalam dua pertemuan terakhir melawan City di Etihad, Madrid selalu kalah dengan kemasukan empat gol, dengan skor 3-4 pada 2021/2022 dan 0-4 pada 2022/2023.

Tiga pertemuan sebelumnya di UCL, Los Blancos juga gagal memetik kemenangan di Etihad dengan kekalahan 1-2 pada Agustus 2020, imbang 0-0 pada April 2016, dan 1-1 pada November 2012.

Mengenai rekor buruk di Etihad, Ancelotti mengatakan, “Kami tidak perlu melihat ke belakang ke masa lalu, kami harus melihat pertandingan besok dan bagaimana menyikapinya, dengan mempertimbangkan apa yang terjadi sepekan lalu”.

“Kami harus bersaing, berjuang, dan percaya diri. Hasilnya imbang, masih ada 90 menit lagi dan apa pun bisa terjadi. Kami memiliki keyakinan bahwa kami memiliki kualitas untuk menciptakan masalah," jelas dia menambahkan.

Untuk laga leg kedua nanti, pelatih asal Italia itu berencana menampilkan permainan Madrid yang “lengkap”, baik dalam menyerang atau bertahan guna mengamankan satu tiket semifinal UCL musim ini.

“Kami berencana untuk menampilkan kinerja yang lengkap. Menyerang dan bertahan dengan baik, tidak kehilangan bola jika tidak perlu, bermain bagus dalam serangan balik, mengontrol transisi,” kata pelatih 64 tahun itu.

“Ini harus menjadi performa yang sangat lengkap dan kami tidak fokus pada satu aspek saja, kami harus fokus pada semuanya,” tambahnya.

Terkini Lainnya

Tautan Sahabat